Baterai Tesla Selanjutnya Akan Buat Biaya EVs Setara Biaya Mobil Gas

Baterai Tesla sejuta mil yang digunakan kurang atau tidak ada kobalt bisa menjadi pengubah permainan yang mendorong adopsi EV ke arus utama.

Batere Tesla Selanjutnya Akan Dibuat Biaya Seperti Mobil Biasa

  • Reuters melaporkan bahwa Tesla dan perusahaan China CATL telah menghasilkan solusi baterai yang akan menurunkan biaya EV untuk mencapai keseimbangan dengan biaya kendaraan bensin.
  • Solusinya akan menggunakan lebih sedikit atau tidak ada kobalt, yang merupakan elemen paling mahal pada baterai EV.
  • Semua berita ini diharapkan akan diumumkan pada Hari Baterai mendatang Tesla, dijadwalkan untuk akhir Mei.

Baterai Tesla adalah bagian paling mahal dari mobil listrik. Lempengan raksasa elemen mahal dan sulit didapat yang memberi daya pada motor adalah apa yang membuat EV lebih mahal daripada mobil setara bensinnya.

Tapi sepertinya Tesla dan mitra baterai Contemporary Amperex Technology Ltd (CATL) dari China mungkin telah menemukan cara membuat mobil listrik biayanya sama dengan mobil gas.

Baca juga: Maserati Berikan Bocoran Jelas Mengenai Mobil Sport Baru MC20

Reuters melaporkan bahwa Tesla dan CATL telah bekerja dan akan mengumumkan baterai murah baru. Baterai ini diperkirakan akan secara resmi diluncurkan di acara Hari Baterai Tesla, yang CEO Elon Musk telah mengumumkan akan terjadi pada akhir Mei di California atau Texas. Baterai baru seharusnya berlangsung selama satu juta mil dan memungkinkan Tesla untuk menjual mobil dengan biaya yang sama dengan rekan-rekan bertenaga bensin.

Model 3 di Cina akan menjadi kendaraan pertama yang menerima teknologi tersebut. Akhirnya, semakin tinggi kepadatan, baterai lebih murah akan masuk ke kendaraan Tesla lain di pasar lain termasuk Amerika Serikat, menurut sumber yang dikutip oleh Reuters.

Pada bulan Februari, Reuters melaporkan bahwa Tesla sedang dalam pembicaraan untuk menggunakan baterai lithium-besi-fosfat CATL yang tidak menggunakan kobalt, yang merupakan elemen paling mahal dalam baterai EV saat ini.

CATL juga menciptakan skema kemasan baterai yang lebih murah dan lebih sederhana yang disebut cell-to-pack yang mengurangi berat dan biaya. Masukkan semua itu bersama dengan kemajuan dalam kepadatan daya, dan Anda mendapatkan baterai yang lebih murah dengan kisaran yang sama dengan biaya yang mendekati $ 100 per kWh. Itulah titik harga yang diyakini banyak orang sebagai titik biaya EV sama dengan mobil gas.

Awal tahun ini, General Motors meluncurkan teknologi baterai lithium-ion generasi berikutnya, dan mengklaim kimia kobalt rendah membawa biaya turun menjadi $ 100 per kWh. Baterai itu, yang disebut Ultium, akan masuk ke 20 kendaraan listrik baru, seperti Cadillac Lyriq, pada tahun 2023.

Acara Battery Day Tesla juga diharapkan membawa berita bahwa kendaraan Tesla akan dapat membagikan energi kembali ke jaringan. Pengembangan ini pada dasarnya akan membuat mobil Tesla berfungsi seperti Powerwall, paket sumber tenaga yang Tesla jual kepada konsumen untuk menyimpan energi dari panel surya untuk digunakan di malam hari atau untuk menyalakan lampu selama pemadaman.

Akhirnya, Reuters melaporkan bahwa Tesla berencana untuk menerapkan produksi tenaga berkecepatan tinggi dan sangat otomatis. Ini sejalan dengan impian Musk tentang mesin yang membangun mesin. Tesla awalnya mencoba ini dengan Model 3, tetapi ternyata manusia masih diperlukan dalam produksi kendaraan. Pembuatan baterai mungkin lebih mudah dan, jika berhasil, juga akan menurunkan biaya EV.